Pradana Boy: Politik Kita Cair, Tapi Masyarakat Kita Beku

pradana boy intelektual

Modernis.co, Malang – Cendekiawan Muhammadiyah Dr Pradana Boy ZTF mengajak semua kalangan agar tidak memahami Islam secara instan, melainkan melalui proses yang panjang dan mendalam. Menurutnya, saat ini terjadi fenomena Muslim kagetan yang secara dadakan semangat ber-Islam tapi gampang nyalah-nyalahin yang beda dengannya.

“Jangan tiba-tiba punya semangat Islam yang tinggi, lalu yang lain dianggap asing, yang beda dianggap salah,” ujar Pradana dalam diskusi ‘Catatan Akhir Tahun: Hasrat Kuasa Muslim Kagetan’, Rabu (23/12) di Rumah Baca Cerdas (RBC), Malang.

Bagi Pradana, jangan terlalu serius memahami politik. Ia menganalogikan politik dengan sepakbola.

“Sama halnya dengan permainan sepakbola. Ketika dalam pertandingan harus bermain dengan serius, tapi jangan pernah menganggap permainan itu serius. Karena, meskipun ada peraturan, sekali-sekali pemain akan melanggar peraturan itu. Begitu pula seharusnya kita memahami politik,” papar Asisten Rektor Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) ini.

Pradana juga turut mengomentari masuknya Capres-Cawapres 02 di Kabinet Jokowi, sebelumnya Prabawo Subianto, dan yang terkini Sandiaga Uno. Baginya, sekarang ini pelaku politik 01 dan 02 sudah tidak ada. “Tapi pengikutnya masih ada, bahkan tetap ramai,” paparnya.

Inilah yang disebut Pradana sebagai politik yang cair dan masyarakat yang beku,

“Jadi politik kita sebenarnya sudah cair, tapi masyarakatnya masih beku. Artinya, pelaku politik atau politisi itu kini sudah mencair bergabung dengan pemerintah, misalnya, tapi ekses yang ditimbulkan di masyarakat arus bawah masih sangat terasa,” jelasnya.

Karena itu, bagi Pradana, penting untuk menempatkan agama dan politik pada proporsinya masing-masing. Pradana lantas mengutip pandangan ketua umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir, yang menganggap politik sebagai muamalah dan hanya bersifat duniawiyah saja. “Sehingga jangan terlalu menyangkutpautkan persoalan politik dengan agama,” lanjutnya.

Kegiatan ‘Catatan Akhir Tahun’ ini diadakan atas kolaborasi RBC Institute A. Malik Fadjar, Pimpinan Cabang Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (PC IMM) Malang Raya dan Yayasan Padhang Makhsyar. Diskusi dilaksanakan secara luring dan daring. Diskusi luring diikuti sekitar 50 orang dengan menerapkan protokol kesehatan, sementara lebih dari 300 orang menyaksikan via kanal Youtube RBC Institute dan Instagram padhangmakhsyar. (SS)

editor
editor

salam hangat

Related posts

Leave a Comment